Virus madburg
Sumber gambar : Google (untuk digunakan ulang)
Virus madburg
Sumber gambar : Google (untuk digunakan ulang)

Mengenal virus Marburg-Beberapa minggu terakhir, dunia dikejutkan dengan berita tiga orang di Uganda dan Kenya meninggal karena penyakit yang sangat langka dan mematikan yang disebabkan oleh virus Marburg. Berita ini telah dilaporkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada bulan November 2017. Lalu apa itu virus Marburg?

Menurut WHO, Virus Marburg terkait dengan virus terkenal lainnya, virus Ebola. Kedua virus tersebut adalah anggota keluarga “filovirus” dan memiliki tingkat kematian tinggi. Kemungkinan tingkat kematian untuk penyakit yang disebabkan oleh virus Marburg bisa setinggi 88 persen.

Selanjutnya, virus Marburg ditularkan ke orang-orang dari jenis buah kelelawar yang disebut Rousettus aegyptiacus, atau kelelawar buah Mesir, kata WHO. Begitu manusia terinfeksi, bagaimanapun, virus tersebut dapat menyebar ke manusia lain melalui kontak langsung dengan cairan tubuh, atau dengan bersentuhan dengan permukaan dan bahan yang telah terkontaminasi dengan cairan ini.

Menurut keterangan dari WHO, Untuk jumlah waktu yang dibutuhkan untuk gejala muncul setelah seseorang terinfeksi virus (yang dikenal sebagai masa inkubasi) dapat bervariasi dari dua sampai 21 hari. Tapi ketika gejala sudah mulai, penyakit akan menyerang secara tiba-tiba, dan bisa termasuk nyeri otot dan nyeri. Sekitar tiga hari setelah gejala dimulai, seseorang dapat mengembangkan gejala gastrointestinal, termasuk mual, muntah dan diare berat yang bisa bertahan selama seminggu. WHO menggambarkan pasien pada fase infeksi ini sebagai “bagai hantu” (ghost like). Hal tersebut karena pasien akan terlihat sedikit menyeramkan dengan wajah yang pucat, mata yang dalam, wajah tanpa ekspresi dan kelesuan yang ekstrem.

Seperti virus Ebola, virus Marburg akan menyebabkan kondisi yang disebut demam berdarah parah, yang meliputi gejala seperti demam tinggi dan disfungsi dalam pembuluh darah tubuh, yang dapat menyebabkan pendarahan yang luar biasa. Gejala hemoragik ini sering dimulai antara lima dan tujuh hari setelah timbulnya gejala, menurut WHO. Darah dapat ditemukan dalam muntah dan kotoran, dan pasien juga mungkin mengalami pendarahan dari hidung, gusi dan, untuk wanita, vagina. Kembali WHO menerangkan bahwa pendarahan di tempat suntikan selama perawatan medis bisa sangat merepotkan.

Selanjutnya, virus ini juga dapat menyebabkan masalah pada sistem saraf pusat, yang menyebabkan kebingungan, iritabilitas dan agresi. Dalam kasus fatal, kematian terjadi antara delapan dan sembilan hari setelah gejala dimulai, biasanya karena kehilangan darah dan syok yang parah.

Dalam wabah saat ini, yang diumumkan pada 19 Oktober, tiga orang yang meninggal berasal dari keluarga yang sama di Distrik Kween di Uganda Timur, menurut WHO. Salah satu individu melakukan perjalanan ke Kenya sebelum kematiannya. Karena hanya tiga orang yang sudah terinfeksi sejauh ini, dan ketiganya meninggal, wabah saat ini memiliki angka kematian 100 persen.

Untuk perkembangan virus ini sendiri hingga saat ini masih belum menyebar ke negara lainnya. Namun para turis yang berkunjung ke daerah Afrika diminta untuk waspada terhadap penyebaran virus Marburg tersebut. Oleh karena itu bagi para turis yang akan mengunjungi negara-negara di Afrika sangat disarankan untuk disuntik imunitas terlebih dahulu dan dipastikan dalam keadaan yang sehat agar tidak mudah terjangkit dengan virus yang berbahaya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here